“…dan sampaikanlah walau satu ayat!”

“…dan sampaikanlah walau satu ayat!”

Dalam ranah kekinian di bidang kita, rasa-rasanya tuh ayat kena banget.
Berapa banyak dari kalangan kita, peneliti-peneliti senior, dan bahkan yang sudah profesor, yang hasil penelitiannya cuman ditumpuk, ato maksimal cuman nampang di jurnal ilmiah.

Ilmu yang sudah sundul langit ntu cuman numpuk aja di kepalanya, ga pernah terbagikan secara massif. Hanya peneliti junior yang pernah bersinggungan secara fisik saja yang kadang bisa terresonansi ilmunya.

Untuk itulah perlu adanya provokasi, para junior seperti kita ini perlu unjuk keluar pada media yang lebih massif… nulis buku!
Menurut saya… sekali lagi menurut saya, ilmu sedikit tapi disampaikan, disebarluaskan, ntu jauh lebih manfaat daripada segudang ilmu tapi cuman disimpen doang.

Di luar sana, rujukan pustaka berbahasa Indonesia di bidang kita ntu masih sangat minim sekali. Masih banyak kesempatan untuk ngeksis berbagi ilmu. Bukannya berbagi ilmu merupakan salah satu amal jariyah? Amal yang tidak akan ada putusnya meski kita dah jadi tanah.

“Masih junior niiih… takut nulisnya jeleek…”
Naaaah! Justru karena masih junior ntu klo tulisannya jelek ga perlu terlalu malu, pan masih juniooor! Hehehe… Yang harus malu ntu… udah profesor, ga pernah nulis buku pula!

Bijimane? Jangan takut untuk memulai. Kita nulis sendirian mungkin masih terlalu berat atau belon PeDe. Klo keroyokan? Ya beranilaaaah!
Lagian klo keroyokan pemasarannya jadi lebih massif, kan agen pemasarannya jadi banyak.

Klo dah jadi satu buku… trus ada yang minta pada kita… trus dibaca orang… trus ada yang memberi kesaksian kemanfaatan buku kita… trus dia ikut menyebarkan… trus…
Yakin deeeh! Kepala kalian akan brasa pecah menikmati sensasinya. @dl

#repost

happy wheels

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shares